Penganten Betawi, Dokumentasi Lembaga Kebudayaan Betawi

Puade dalam Tradisi Betawi

kebudayaanbetawi.com – Puade dalam Tradisi Betawi. Hadirin dan undangan nyang mulie, sekarang kite saksiin kedua mempelai ude duduk di puade. Kini giliran Tukang Rias bertugas membuka roban tipis nyang nutupin bagian kepala dan wajah Tuan Putri. Abis roban tipis dibuka, giliran Tuan Raje Mude memereksa Tuan Putri, Tuan Raje mude mao mastiin ape bener Tuan Putri nyang ade di depannye emang Putri nyang selame ini diimpiin dan didambain siang malem buat jadi kekasih seidup-sematinye.  Sebab kalo bukan Tuan Putri nyang asli, urusannye bise perang dunie lagi. Pan begitu! Ternyata emang bener, Tuan Putri nyang ade di depan Tuan Raje Mude adalah Tuan Putri nyang asli, keliatan Tuan Raje mude senyum bangga dan gumbira ati.  Ude gitu Tuan Raje Mude nyerahin sirih dare kepada tuan Putri nyang ade uang sembahnye. Setelah itu Tuan Putri nyembah setie alias cium tangan kepada Tuan Raje Mude sebagai tanda bakti. Hadirin, kita lihat kedua mempelai laksana sepasang merpati. Pokonye, serasi dan pas. Iya, nggak?

Hadirin dan undangan yang terhormat, kini kita dengarkan ceramah agama atau nasihat perkawinan yang disampaikan oleh Tokoh Masyarakat atau Ustadz yang ditunjuk. Setelah selesai ceramah nasehat perkawinan dilanjutkan dengan foto bersama.

Ucapan selamat.

Hadirin dan undangan yang mulia, kami persilahkan memberi ucapan selamat kepada kedua mempelai, setelah itu dipersilahkan mencicipin hidangan yang ude disediain. Silahkan!!

Maka acara selesai.

 

CATETAN :

 

Acare Kebesaran disebut juga ngarak penganten. Sebenarnya dalam pelaksanaan acare kebesaran ini bawaan atau serah-serahan seperti disebut di atas tidak dibawa lagi. Tuan Mantu (Tuan Raje Mude) hanya diarak dengan rebana ketimpring. Karena LKB sering melaksanakan acara Prosesi Pernikahan Adat Betawi di berbagai tempat (hotel, departemen, tempat hiburan, dan lain-lain) maka untuk memeriahkannya semua serah-serahan dibawa dan dipertunjukkan kepada penonton.

Sementara itu dalam ngarak penganten yang sebenarnya para pendukung yang menjadi pengantar adalah undangan. Orang Betawi mempunyai cara tersendiri dalam mengundang. Sohibul hajat dari fihak perempuan akan meminta bantuan dua orang tukang undang yang khusus mengundang semua warga yang berdomisili di situ. Pekerjaan tukang undang berkeliling kampung dan menghampiri rumah setiap warga (dari pintu ke pintu) itu akan selesai tiga sampai lima hari. Dalam menyampaikan undangan tukang undang akan berdialog dengan orang yang diundangnya seperti di bawah ini :

“Assalamualaikum …”

“Waalaikum salam… Eh, Mpok Siti ame Mpok Iyam. Tumben amat. Ade ape, ye?” Tanya tuan rumah.

“Orang kate, kite bedue dapet amanat buat nyampein pesen Pok Aji Mine. Die mao ngajak nginep.”

“Ngajak nginep? Mao ngawinin Pok Aji Mine? Nyang siape, ye?”

“Nyang nomor tige, Si Rogaye. Jangan kagak dateng, ye..”

“Kapan ramenye?”

Jum’at malem Sabtu temunye ini… Begitu aje, deh, Pok Romle. Permisi aye belon ke kampung bekulon.”

“Buru-buru amat, minum dulu, kek.”

“Ude, deh, laen kali aje. Assalamualaikum …”

“Waalaikum salam…”

Begitu kira-kira dialog tukang undang dalam menyampaikan undangan. Jika mengundang pihak laki-laki sohibul hajat meminta tolong tukang undang untuk menyampaikan surat undangan tertulis. Begitu pula undangan untuk teman-teman pengantin wanita yang masih muda digunakan surat undangan tertulis.

Akan sangat berbeda jika mengundang teman-teman pengantin laki-laki. Untuk level anak-anak muda (khusus lelaki) biasanya undangan disampaikan dengan memberikan sebatang rokok (Dji Sam Soe) tanpa surat undangan. Rokok itu diserahkan langsung kepada yang dituju dan kalau tidak ada dititipkan kepada orang yang ada dirumah dengan dimasukkan ke amplop kecil. Orang yang menerima itulah yang nanti akan menyampaikan pesan undangan itu. Si pengantin akan datang ke rumah temannya menyerahkan sebatang rokok dan berkata : “Lu, tulung anterin gue, ye, nanti ari Jum’at malem Sabtu. Ude kagak ade temunye lagi. Jangan lupa!” Atau  undangan yang berupa rokok itu dapat pula diserahkan pendistribusiannya kepada tukang undang, biasanya sahabat kental si pengantin.

Dalam adat Betawi, penganten pria belum boleh nginep di rumah istrinya meski telah sah menjadi suami istri dan bersanding di puade pada acara kebesaran. Sesudah duduk bersanding di puade dan menerima ucapan selamat dari undangan, pengantin pria harus pulang ke rumah orang tuanya.

Jika pesta dilaksanakan pula di rumah penganten pria, penganten wanita hanya dipinjamkan saja untuk dipersandingkan. Biasanya untuk meminjam selama 3 sampai 4 jam atau setengah hari,  tentu penganten wanita akan dibawa ke rumah penganten pria. Ketika penjemputan atau perjalanan menuju rumah penganten pria, dikenal upacara yang disebut penganten sundel mayang.  Artinya penganten wanita sejak dijemput di rumahnya sampai ke rumah penganten pria tidak boleh menginjak tanah.

Hal ini berkaitan dengan upacara tangas. Setelah tangas None Penganten perlu dijaga kebersihan dan kesuciannya sebelum “berkumpul” dengan suaminya. Oleh karena itu None Penganten yang memang belum boleh datang ke rumah keluarga Tuna Raje Mude, harus digotong dengan tandu untuk sampai ke rumah mertuanya.

Sesudah selesai dipinjamkan itu, None Mantu harus dikembalikan dengan cara sama seperti kedatangananya, yaitu ditandu karena tidak bolek nepak di tanah. Kalau jaraknya jauh, None Mantu ditandu sampai masuk kendaraan dan bila sudah sampai ditandu lagi sampai ke pelaminan.

Check Also

GESAH ANAK BETAWI

Assalamualaikum warahmatullahwi wabarakuh Tabè…!   Sohib-Sohibat LKB yang mulia Kite bersyukur kepada Allah yang telah …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *